2013-04-19
Oleh - Agus Suhermawan

Hentikan Fitnah

Hentikan Fitnah
Advertisement:
Hentikan Fitnah
Kucoba.com - Islam sangat mengecam perbuatan memfitnah orang lain. Memfitnah adalah tindakan yang paling kejam sebab bisa berdampak pada kehancuran, kemusnahan, dan permusuhan. Memfitnah itu lebih kejam daripada membunuh. Artinya, berbuat fitnah itu lebih besar dosanya daripada membunuh. (QS.Al-Baqarah : 217)

Ali bin Abi Thalib RA, pernah menyebut orang yang membiarkan lidahnya bebas tak terkendali dalam menyebarkan keburukan dalam masyarakat adalah pendosa besar.

"Orang yang mengatakan sesuatu keburukan dan orang yang membiarkannya adalah sama-sama berdosa,"
ujar Khalifah Ali.

Al-Quran telah memperingatkan akan beratnya siksa bagi orang-orang yang suka memfitnah atas kehormatan seseorang dan mengatakan tentang kesalahan-kesal ­ahan tersembunyi mereka.

"Sesungguhnya, orang-orang yang ingin agar (berita) perbuatan yang amat keji itu tersiar di kalangan orang-orang yang beriman, bagi mereka azab yang pedih di dunia dan di akhirat."
(QS. Annur : 19)

Pada hakikatnya, kebiasaan memfitnah itu lahir dari rasa dengki, sombong, angkuh, tidak menerima kebenaran, dan menganggap orang lain lebih rendah daripada dirinya.

Memfitnah adalah tindakan yang paling kejam sebab bisa berdampak pada kehancuran, kemusnahan, dan permusuhan.

Ketika Rasulullah SAW. ditanya sahabatnya : "Siapakah Muslim yang terbaik ya Rasulullah..?
Beliau menjawab : "Seseorang yang selamat dari lidah dan tangannya." (Muttafaq'alaih)

PERTAMA
Jangan suka menggibah dan mencari-cari kesalahan orang lain. Menyebar gibah dan mencari-cari kesalahan orang lain merupakan perilaku yang sangat dibenci dan harus dihindari.

Allah SWT. berfirman : "Janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain dan janganlah sebagian kamu menggunjing sebagian yang lain.
Sukakah salah satu dari kalian memakan daging saudaranya yg sudah mati..?

Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. Dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Penerima Tobat lagi Maha Penyayang." (QS. Al Hujarat : 12)

KEDUA
Jangan suka memata-matai orang lain. Memata-matai kekurangan orang lain, apalagi untuk disebarluaskan adalah perilaku yang sangat tidak terpuji. Ia sibuk melihat kekurangan dan kesalahan orang lain sedangkan ke kurangan dirinya sendiri terlupakan.

Rasulullah SAW. bersabda: "Jangan suka menyelidiki, mematai-matai, dan menjerumuskan orang lain. Jadilah kalian sebagai hamba Allah yang bersaudara." (HR. Bukhari dan Muslim)

KETIGA
Jangan suka menyebarkan kekurangan orang lain. Orang yang gemar membicarakan kekurangan orang lain, sejatinya ia sedang memperlihatkan jati dirinya yang asli. Semakin banyak kekurangan yang ia bicarakan/sebarkan, maka semakin jelas keburukan diri si penyebar.

KEEMPAT
jangan suka mencurigai orang lain.

Allah SWT. berfirman,:
"Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan sakwasangka (kecurigaan), karena sebagian dari sakwasangka itu dosa." (QS. Al Hujurat : 12)

KELIMA
Tidak merendahkan orang lain. Sebab, bisa jadi orang yang direndahkan lebih baik dan terhormat daripada orang yang merendahkan.

Allah SWT. berfirman, :
"Hai ofang-orang yang beriman, janganlah segolongan orang laki-laki merendahkan segolongan yang lain, boleh jadi yang ditertawakan itu lebih baik dari mereka.

Dan jangan pula segolongan perempuan merendahkan segolongan lainnya, boleh jadi yang direndahkan itulebih baik." (QS. Al Hujurat : 11)

KEENAM
Membiasakan klarifikasi (tabayun).

Allah SWT berfirman :
"Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, maka periksalah dengan teliti agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu."
(QS.AlHujurat:6)

"Sungguh, bahagia orang yang dijauhkan dari fitnah.
Sungguh, bahagia orang yang dijauhkan dari fitnah. Sungguh, bahagia orang yang dijauhkan dari fitnah dan orang yang diuji lalu sabar.

Sementara itu, kecelakaan berhak dirasakan orang yang berinteraksi dengan fitnah dan berbuat (berusaha mencarinya) di dalamnya." (HR. Abu Dawud).

Demikianlah artikel Hentikan Fitnah sewmoga bermanfaat

Berlangganan KUCOBA Email Update
Advertisement:
Judul : Hentikan Fitnah Deskripsi : Admin : Terbit Rating : 5 stars

  • Lifestyle