2015-09-26
Oleh - Kang Salman

Perjalanan Wisata Dari Bandung ke Jogja

Perjalanan Wisata Dari Bandung ke Jogja
Advertisement:
Kucoba.com - Perjalanan wisata dari Bandung ke Yogjakarta ini agak konyol dan diselipi beberapa kejadian aneh yang membuat kening saya berkerut.

Hari pertama

Semua amunisi sudah saya siapkan dengan rapih. Mah salman mau bekal air minum buat di kereta. Itu ambil truperware biar ga tumpah. Tapi nanti jangan hilang lagi.. ia nanti di bawa lagi ke rumah.

Perjalanan dari rumah ke stasiun saya lalui dengan sepeda motor. Apesnya di tengah jalan botol truperware kesayangan ibu jatuh ke jalan raya, kelindes angkot hancur berserakan.

Sebagai anak yang baik saya bilang terus terang dan meminta maaf. Disini hati saya tersipuh, balasan ibu cuma simpel. Salman gak kenapa kenapa kan?

Sampe di stasiun saya lari lari, secara kereta berangkat jam 7.20 dan saya sampai stasiun 7.16

Verifikasi langsung lari ke gerbong pas banget. Baru duduk satu menit kereta langsung jalan. Saya gak bisa bayangin kalau sampe ketinggal kereta di depan mata sendiri sakitnya seperti apa.

Perjalanan Wisata Bandung ke Yogja
Image by psikologi.ugm.ac.id

Jam 15.10 saya tiba di Yogja, terbayar sudah perjalanan dari Bandung ke Yogjakarta. Jelas karena ini adalah pertama kalinya saya menginjakan kaki di tanah serat kebudayaan dan cerita.

Tanpa basa basi saya langsung menghubungi perusahaan penyewaan mobil rental. Singkat waktu kita ketemuan di depan reservasi tiket selatan. Akad pun selesai, tapi ada satu pesan saya ingat bensin mobil mau habis. Di depan sana ada spbu, bapak isi bensin disana.

Keluar stasiun yogja ternyata macet, gak aneh sih soalnya ini long weekend. Sesekali saya iseng liat meteran bensin bikin ngeri.. kritis banget, belum lagi macet. Berdoa terus deh sepanjang jalan. Lampu merah berubah jadi hijau, saya pun pelan pelan melaju melewati persimpangan. Jleeg mobil mati.. di start2 gak mau nyala lagi, liat lampu indikator bensin kering!

Sial banget dah di klaksonin orang-orang dari belakang. Saya reflek terus buru-buru nyalain lampu jet pesawat terus turun dari mobil berusia 3 tahun tersebut sambil melongok longok ke belakang dengan maksud minta bantuan. Ngenes banget bro, gak ada yang bantu dorong. Orang orang cuma lewat dan ngeliatin saya aja. Karena saya adalah lelaki macho dan ingin terlihat keren, oke gak masalah tinggal dorong aja pelan-pelan.

Semua tenaga laki saya keluarin buat dorong mobil itu keluar dari tengah lampu merah sejauh 30 meter.

Sedih banget, malu juga iya. Dosa apa saya sampe gak ada orang yang bantu saya dorong mobil. Spbu tinggal 100 meter lagi tapi dengan jalanan yang semakin menanjak kaki saya udah gak kuat lagi.

Berat bdan saya 59kg dorong mobil sendiri seberat 1400kg lebih di tanjakan 20°, bayangin aja orang mandi, tapi mandinya mandi keringat..

Alhamdulillah di tengah perjuangan tersebut akhirnya ada orang 4 orang baik yang membantu saya. Semoga Allah membalas kebaikan mereka.

Hari Kedua

Hari kedua saya berada di tanah Jogja ini memiliki cerita yang gak kalah serunya dari yang sebelumnya. Pagi itu aku bangun jam 4 subuh karena mendengar suara Adzan, selepas sholat saya tidur-tiduran di kasur hotel yang saya sewa selama dua hari. Sambil menontoh acara siraman rohani dengan perut yang selalu menembakan ledakan kentut akibat masuk angin.

Ketika pukul enam pagi saya mandi, enak banget udah lama gak mandi air panas..sampe waktu 15 menit aku habiskan untuk menikmati setiap tetesan air yang keluar dari shower. jadi keliatan cupunya haha.

Di pusat kota wonosari terdapat sejumlah hotel, kebetulan saya memilih hotel yang jaraknya gak terlalu jauh dengan alun-alun.

Waktu menunjukan pukul tujuh, calon makmum saya menelepon dari rumahnya agar datang ke rumah sekitar jam 9an. Aku senang setelah mendapat kabar itu karena kitu aku lebih leluasa. Handuk sudah di turunkan digantikan oleh satu set pakaian traning. Saat aku hendak keluar hotel, datang petugas hotel mengantarkan sarapan pagi dan segelas teh manis panas. Karena lapar aku masuk kembali ke kamar dan menyantap sarapan pagi itu. Pedapat aku pertama, nasi gorengnya Enak.

Oke makan selesai, minus selesai saatnya untuk lari pagi. 8 putaran lapangan alun-alun Wonosari pun berhasil aku lahap dengan tertatih-tatih selama 15 menit. Setelah seluruh tubuh ku merasa lelah, aku pun kembali ke hotel untuk beristirahat dan mandi kembali menikmati terapi guyuran air hangat di atas tubuh yang kelelahan.

Maraton Berkunjung ke Setiap Rumah Keluarganya
Pukul 09.00 saya menyetir mobil ke rumah calon makmum ku nanti. Disana semuanya sudah tersiapkan, Ibu nya tampak menyediakan sayur bayam yang aku suka. Tanpa basa-basi setelah energi ku habis di bakar saat berolahraga pagi, sayur bayam yang banyak itu aku lumat habis sampe ke panci-pancinya.

Sekitar pukul 10 kami bertiga berangkat untuk bersilahturahmi ke keluarga besar mereka. Dengan mobil sewaan yang di hari pertama aku dorong sepanjang jalan cerita itu jadi bahan lelucon kami bertiga.

Ada satu hal yang saya catat dimana di Wonosari, Jogja budaya minum teh masih sangat kental kurang lebih 9 rumah yang saya kunjungi secara maraton dari pagi hingga pukul 8 malam kesemuannya dilalui dengan menyeruput teh manis.

Kedua karena disini saya satu-satunya orang yang gak ngerti bahasa jawa, selama berkunjung ke rumah setiap keluarga rasanya seperti berada di planet lain. Saya berdoa "Ya Allah semoga muncul translate mereka sehingga hamba paham topik apa yang sedang dibicarakan." sayang doa tersebut tidak dikabul saat itu juga.

Meskin begitu saya tidak berkecil hati, setidaknya ada beberapa kata yang aku kenal. Setidaknya saat mereka tertawa aku ikut-ikutan tertawa. :D
Advertisement:
Judul : Perjalanan Wisata Dari Bandung ke Jogja Deskripsi : Perjalanan wisata dari Bandung ke Yogjakarta ini agak konyol dan diselipi beberapa kejadian aneh yang membuat kening saya berkerut. Admin : Terbit Rating : 5 stars

  • Lifestyle